feedburner
Enter your email address:

Delivered by FeedBurner

feedburner count

AL-FATIHAH


*************************BismillahirRahmanirRahim*************************
Bonda kak Sue
,
HAJJAH SITI AMINAH BT TAHIR telah kembali ke Rahmatullah pada Ahad, 20 Jun 2010 (7 Rejab 1431H). Semoga Allah merahmati rohnya dan ditempatkan dalam golongan hambaNya yang beriman. Amiiin... Al-Fatihah..

Terima kasih kepada yang sudi menghadiahkan Fatihah kepada bonda. Semoga Allah swt juga memberkati saudara-i...Wassalam.
Al-Fatihah...

Di mana Tanah Kuburku..?

Labels: , ,

"Bila ummi meninggal nanti, babah bawak jenazah ummi balik ke Kelantan dan kebumikan ummi di sebelah mek ye..?" Ujar aku memecah kesunyian bilik tidur kami di pagi hari tadi...


"Haa? kenapa pulak... Isteri mestilah ikut suami. Babah nanti kebumi kat Banting, Mak nanti pun kat sana insyaAllah. So, ummi pun kena ikut babah lah." Jawab suami berbaur perintah.

Persoalan tanah kubur tiba-tiba bermain dibenakku sehabis bersolat jemaah fardhu Subuh bersama suami pagi tadi... Entah lah, kebetulan atau kerana keadaan emosi yang terbawa-bawa dek keadaan kesihatan yang tak berapa baik sehari-dua ini yang menyebabkan persoalan itu berlegar-legar di kepala.

Teringat pula kata-kata dua orang anak bujangku suatu ketika dahulu, sewaktu sembang-sembang santai di petang hari sambil menghirup secangkir kopi di tepi laman rumah...

"Ummi kena fikirkan satu tempat yang abang dan adik senang menziarah nanti... Jika diizinkan Allah, abang dan adik akan cuba dapatkan pekerjaan di KL atau sekitar Selangor dan kembali menetap di sana... Jadi kita 'berkampung' di sanalah ye ummi..?" Jawab abang bila ditanya di mana agaknya bakal tanah kuburku nanti jika aku yang pergi dahulu...

"Ye la ummi, Kelantan tu jauh sangat... adik tau ummi nak bersemadi dekat mek... tapi nanti susahlah bagi kami untuk menziarah setiap Jumaat atau sekerap yang kami mampu. Mungkin Hari Raya baru kami ke sana. Itu pun bukan setiap tahun. Kami tak tau jodoh kami dengan orang dari negeri mana. Kalau berdekatan dengan tempat tinggal kami kan senang?" Adik cuba memberi gambaran berupa garis-panduan yang lebih jelas mengenai 'konflik' destinasi tanah kuburku.

Sudah 8 tahun kami tinggal di Melaka. Di taman perumahan tempat tinggal kami ini, penduduknya pula 80 peratus berbangsa Cina, 10 peratus berbangsa India, 5 peratus berbangsa Melayu dan 5 peratus lagi warganegara asing dari Singapura, Jerman, Perachis dan lain-lain. Kebanyakan penduduk Melayunya pula adalah perantau dari negeri-negeri lain seperti kami juga. Malah, namanya saja keluarga kami tinggal di Melaka. Hakikatnya hanya aku seorang saja yang lama mendiami rumah ini. Suami hanya selang sebulan berada di rumah. Selang sebulan pulaa dia di offshore. Jika tidak ke offshore pun memang ibu pejabat syarikatnya masih di KL. Dia masih berulang-alik dari Melaka ke KL jika di luar tugasan offshore.

Anak-anak pula memang dari semenjak di tingkatan satu sudah berjauhan dari rumah. Abang bersekolah di sebuah sekolah berasrama penuh di Ipoh Perak selama 5 tahun. Kemudian menyambung pelajaran di UIA Petaling Jaya dan seterusnya ke UIAM Gombak.

Adik? Sama juga. Sejak dari tingkatan satu adik dah berjauhan dari aku di Melaka, sebab adik belajar di MRSM Mersing di Johor. Hanya 2 tahun dulu saja adik dapat balik tinggal 'setanah' dengan aku bila adik berjaya masuk ke MRSM Tun Ghafar Baba di Jasin Melaka. Bagaimana pun adik terpaksa tinggal di asrama juga dan hanya aku sahaja yang tinggal di rumah ni. Itu pun aku bernasib baik kerana anak-anak aku semuanya tidak berminat keluar negara untuk melanjutkan pelajaran peringkat ijazah pertama mereka. Mereka bersepakat untuk ke luar negara pada peringkat ijazah ke dua nanti, jika diizinkan Allah swt. Alasan mereka adalah tidak mahu berjauhan sangat dengan aku dan babah mereka buat masa sekarang. Justeru adik juga mengikut jejak langkah abangnya meyambung pelajarannya di UIAM.

Semasa hidup pun berseorangan, inikan pula bila meninggal kelak... berseorangan ke liang lahad. Menjawab soalan Munkar dan Nakir juga seorang diri... tak ada siapa pun boleh membantu! Aku rasa tak ada maknanya bertelagah pasal tanah kubur ni. Ajal, maut dan tanah perkuburan di luar jangkaan kita. Tapi, hidup ini perlukan perancangan. Mati pun perlukan perancangan. Kalau tidak ada perancangan, kacau bilau nanti jadinya. Kacau bagi pihak yang ditinggalkan untuk membuat keputusan bagi pihak si mati! Sebab itu juga perlunya wasiat yang bertulis. Sebab itu juga Islam mempunyai perundangan (sistem Faraid) dalam mentadbir harta peninggalan si mati. Islam sebagai agama yang lengkap tidak membiarkan umatnya termangu-mangu tanpa garis-panduan.

Begitu juga soal tanah kubur. Perlu dirancang dari awal juga, melainkan jika dalam keadaan di luar jangkaan, seperti meninggal di Tanah Suci Mekah atau di negara-negara luar yang membenarkan warga asing dikebumikan di negara mereka. Sebaiknya mengikut Islam seseorang itu akan disemadikan mengikut kariah mana semasa hidupnya si mati tadi berada... Mengikut negeri, daerah, mukim dan kampung atau taman perumahan mana..? Pada masa ini, kebanyakan masjid bagi setiap mukim pun mempunyai senarai nama jemaah atau kariah masing-masing dan mereka ini dikehendaki membayar sedikit yuran khairat kematian untuk kemudahan ahli-ahli kariah yang meninggal. Justeru sebaik meninggal sahaja seseorang ahli kariah, bantuan khairat akan segera dihulurkan bagi menyelesaikan perkara-perkara yang wajib dan fardhu dalam pengurusan jenazah seperti pembelian kain kapan, upah memandikan jenazah dan upah menggali kubur serta mengebumikan (bagi sesetengah tempat).

Berbalik kepada soal tanah kubur aku dan suami pula, kalau kami memilih Banting sebagai tempat persemadian terakhir kami, belum tentu anak-anak akan dapat menziarahi kubur kami selalu sebagaimana yang mereka inginkan.

Kalau Kelantan menjadi pilihan, memang sah jugalah kubur kami jarang-jarang dilawati anak-cucu kami. Walaupun begitu, ramai pula saudara-mara yang masih menetap di sana malah bersemadi di sana, terutama mak dan ayah aku, adik-beradik aku, serta ramai lagi. Namun, sudah menjadi adat kepada perantau seperti aku, sementelah berkahwin dengan orang yang bukan senegeri, zahirnya Kelantan seolah kurang sesuai untuk menerima jasadku...

Kalau kami memilih Shah Alam, seperti yang pernah suamiku cadangkan selain dari Banting (memang dia akan memilih Selangor sebagai negeri 'akhirnya' kerana dia orang Selangor!), ada kemunasabahannya. Ada pula kesesuaiannya kerana anak-anak kami ingin kembali menetap di KL atau Selangor bila bekerja nanti. Itu pun dengan izin Allah swt. Aku sentiasa doakan agar anak-anakku tercapai apa sahaja yang mereka cita-citakan selagi ia mengikuti syariat Allah swt.

Ada logiknya anak-anakku memilih untuk menetap di sana berbanding Kelantan atau tempat lain. Aku sendiri pun terus menetap di KL sebaik habis belajar di universiti Malaya (KL juga!). Sudah 19 tahun aku menetap di KL. Belajar, bekerja, berkahwin dan beranak-pinak di sana. Hanya pada awal tahun 2003 kami berpindah ke Melaka atas paksaan tugas. Jadi nostalgia anak-anak semuanya di sekitar KL dan Selangor. Kawan-kawan semasa kecil mereka pun ramai dari sana. Mereka sebenarnya warga KL, hanya dilahirkan di Kelantan (kerana aku yang inginkan begitu - setiap kali bersalin aku mesti nak bersalin di Kelantan sebab inginkan mak aku berada bersama semasa aku dalam pantang. Sebagai anak bongsu, aku memang rapat dengan mak. Sungguh beruntung hidupku kerana segala makan pakaiku sewaktu dalam pantang diuruskan oleh mak).

Nampaknya aku kena redha menerima cadangan suami dan anak-anak. Tapi, kalau nak dikuburkan di Shah Alam, kami mestilah menjadi warga Shah Alam terlebih dahulu. Takkan kami tinggal di Melaka tiba-tiba bila aku meninggal kelak, keluarga aku nak paksa kariah Shah alam terima jenazah aku menumpang di tanah perkuburan mereka. Sudahlah bersolat di masjid mereka pun aku tak pernah (dulu aku tinggal di Bukit Indah, Ampang), kecuali di masjid negeri, Masjid Sultan Salahudin Abdul Aziz Shah sewaktu perasmianya berpuluh tahun dahulu. Itu 'kejadian aneh' namanya... Tanah Melaka tak sesuai ke? Tak cukup subur untuk 'menanam' jenazah aku?" Hehehe... rasa nak tergelak bila aku fikirkan hal ini.

"Ummi jangan susah hati la, soon, kita akan pindah balik ke Selangor. Kita beli rumah di Shah Alam, makcik-pakcik kita sebelah babah pun ramai di sana. Sepupu-sepupu kita juga ramai di sana, ok?" Tiba-tiba suami aku bersuara, seolah dapat membaca apa yang sedang bergolak di kepala aku waktu ini.

Aku hanya tersenyum. Mengiyakan pun tidak, menidakkan pun tidak. Bagi aku, selagi sesuatu perkara itu belum menjadi kenyataan, aku tidak akan menaruh harapan. Biarlah masa dan keadaan yang menentukan. Walaupun aku menyukai Melaka sebagai negeri yang sangat 'aman- dan damai' jauh dari kesibukan kota metropolitan seperti KL, namun kadang-kadang aku terasa keseorangan dan kesepian. Sesekali aku rindu pada kawan-kawan lama di sana. Aku rindu pada masjid Bukit Indah dan masjid Kosas tempat di mana arwah mak, aku dan anak-anak sering berkunjung....

Sementara impian kami menjadi kenyataan, aku tekadkan untuk menulis dalam blog aku yang tak seberapa ni... tentang tanah kuburku. Andai kami belum sempat kembali ke Selangor dan menetap di Shah Alam, andai suatu ketika nanti aku terpaksa pergi dahulu meninggalkan suami dan anak-anakku tercinta, aku memohon izinmu wahai suami, kebumikan aku di sisi pusara ibuku tercinta, di Kampong Panji, Kota Bharu Kelantan. Moga rohku damai di sana.

Kalian tidak perlu risau, di mana sahaja jasadku berada, doa dari kalian, anak-anakku dan suamiku... akan pasti menyusulku. Tidak perlu kerap menziarahi kuburku jika keadaan menyukarkan. Cukup sekadar limpahi aku dengan doa serta bacaan Al-Fatihah dari kalian anak-anaku, kerana doa dan amalan kalian adalah harta yang berkekalan buatku ibumu, hingga ke akhirat nanti. Begitu juga dengan suamiku, jangan biarkan aku kegersangan doa n Fatihah darimu, kerana syurgaku bergantung pada redhamu, doa-doamu dan kasihmu terhadapku. Andainya aku pergi dahulu.... Salam penuh kasih dan sayang dari ummi buat abang, adik dan babah. Ummi doakan kalian sentiasa dalam rahmat dan keberkatan Allah swt. Maaf dan ampuni segala dosa-dosa ummi.





7 comments:
gravatar
maz said...
December 12, 2011 at 11:52 PM  

Salam kakkkk...kak sklrga apa kbarr..btul tu kak..kita pun slalu jgk duk sbut dpan anak2..klu mummy nga baba dh xde...biasakan anak2 dgn crita yg mati tu pasti..wpun anak2 kecil lgi..tpi mereka dah mngertii..btul tu kak..bumi ni adalah bumi Allah..xkisah dimana tnah kubur kita..doa pasti sampai utk kita..insyaallah..smga kita dikurniakan anak2 yg soleh..aminn..

gravatar
Bintu Haraki said...
December 13, 2011 at 1:26 PM  

salam.. untie sue...
sob3.. kina sedih baca artikel yang ni... buat kina muhasabah balik tentang kehidupan yang fana ni.. tak dapat bayangkan kalau mak kina yang cerita macam ni depan kami.. :'(

huda sakinah (usim)

gravatar
Sueozana said...
December 13, 2011 at 2:50 PM  

Wlkmslm Maz..

Lama x dgar citer dik. Sihat ke? Kak demam sket2 je. Tu yg 'merapu' sket tu, he3. Mcm2 fikir bila dlm kead diri x berapa sihat. Sikit je ujian Allah swt bagi, kita dah rasa kesusahannya..

Maha Suci Allah, selama ni kita hidup dlm belas ehsanNya semata2. Betul..anak2 perlu diingatkan ttg kematian n tanah kubur, alam Barzakh n Mahsyar,agar hati mereka x lalai.. InsyaAllah..amiin.

gravatar
Sueozana said...
December 13, 2011 at 2:57 PM  

Wlkmslm Kina...
Smoga Kina bahagia n diberkati Allah selalu. Nt selalu berkisah pasal kehidupan n kematian bila bersama anak2. Mereka anak2 lelaki,perlu kuat semangat n seimbang ilmu dunia n akhirat..

Kehidupan kita x tau bgaimana pertengahan n penghujungnya.. iman n usaha amat perlu diseimbangkan. Setiap yg hidup pasti mati. Kita doakan yg terbaik.

gravatar
Abhamz said...
December 23, 2011 at 8:29 PM  

salam, walaupun nampak remeh tapi penting utk diperbincangkan...

gravatar
IBU PUSPITA said...
May 14, 2015 at 3:43 AM  

Saya ingin berbagi cerita kepada anda bahwa saya ini IBU PUSPITA seorang TKI dari malaysia dan secara tidak sengaja saya buka internet dan saya melihat komentar ibu hayati yg dari honkong tentan MBAH KABOIREN yg telah membantu dia menjadi sukses dan akhirnya juga saya mencoba menghubungi beliau dan alhamdulillah beliau mau membantu saya untuk memberikan nomor toto 6D dan alhamdulillah itu betul-betul terbukti tembus,kini saya sangat berterimakasih banyak kepada MBAH KABOIRENG dan jika anda ingin seperti saya silahkan hubungi MBAH KABOIRENG di 085-260-482-111,saya juga tidak lupa mengucap syukur kepada ALLAH karna melalui MBAH KABOIRENG saya juga sudah bisa sesukses ini dan jangan mudah percaya kepada MBAH yg lain selain MBAH KABOIRENG karna saya juga pernah mengalami yg namanya dibohongin sama para normal yg lain,ini bukan rekayasa dari saya melainkan ini kisah nyata dari seorang TKI,jangan ada percaya klau ada yg memakai pesan ini klau bukan atas nama saya krna itu cuma bohan dan ini resmi saya yg menulis.Untuk yg punya rum erimakasih atas tumpangannya. KLIK _ GHOB _ 2D 3D _ 4D _ 6D _ DISINI












Saya ingin berbagi cerita kepada anda bahwa saya ini IBU PUSPITA seorang TKI dari malaysia dan secara tidak sengaja saya buka internet dan saya melihat komentar ibu hayati yg dari honkong tentan MBAH KABOIREN yg telah membantu dia menjadi sukses dan akhirnya juga saya mencoba menghubungi beliau dan alhamdulillah beliau mau membantu saya untuk memberikan nomor toto 6D dan alhamdulillah itu betul-betul terbukti tembus,kini saya sangat berterimakasih banyak kepada MBAH KABOIRENG dan jika anda ingin seperti saya silahkan hubungi MBAH KABOIRENG di 085-260-482-111,saya juga tidak lupa mengucap syukur kepada ALLAH karna melalui MBAH KABOIRENG saya juga sudah bisa sesukses ini dan jangan mudah percaya kepada MBAH yg lain selain MBAH KABOIRENG karna saya juga pernah mengalami yg namanya dibohongin sama para normal yg lain,ini bukan rekayasa dari saya melainkan ini kisah nyata dari seorang TKI,janan ada percaya klau ada yg memakai pesan ini klau bukan atas nama saya krna itu cuma bohon dan ini resmi saya yg menulis.Untuk yg punya rum erimakasih atas tumpangannya. KLIK _ GHOB _ 2D 3D _ 4D _ 6D _ DISINI

gravatar
IBU SUNARTI DI KALIMANTAN said...
May 8, 2016 at 11:05 AM  

Ass...saya tidak menyanka kalau saya sudah bisa sesukses ini dan ini semua berkat bantuan MBAH RAWA GUMPALA,saya yang dulunya bukan siapa-siapa bahkan saya juga selalu dihina orang dan alhamdulillah kini sekaran saya sudah punya segalanya,itu semua atas bantuan beliau.Saya sangat berterimakasih banyak kepada MBAH RAWA GUMPALA atas bantuan nomor dan dana ghaibnya,alhamdulillah kini saya sudah bisa membuka usaha kembali yang dulunya pakum karna masalah faktor ekonomi dan kini kami sekeluarga sudah sangat serba berkecukupan dan tidak pernah lagi hutang sana sini,,bagi anda yang punya masalah keuangan jangan sungkan-sungkan untuk menhubungi MBAH RAWA GUMPALA karna insya allah beliau akan membantu semua masalah anda dan baru kali ini juga saya mendaptkan para normal yang sangat hebat dan benar-benar terbukti nyata,ini bukan hanya sekedar cerita tapi inilah kisah nyata yang benar-benar nyata dari saya dan bagi anda yg ingin seperti saya silahkan hubungi saja MBAH RAWA GUMPALA di 085==316==106==111




(((( BUKA BLO DANA GHAIB DAN NOMOR GHAIB MBAH RAWA GUMPALA ))))







Ass...saya tidak menyanka kalau saya sudah bisa sesukses ini dan ini semua berkat bantuan MBAH RAWA GUMPALA,saya yang dulunya bukan siapa-siapa bahkan saya juga selalu dihina orang dan alhamdulillah kini sekaran saya sudah punya segalanya,itu semua atas bantuan beliau.Saya sangat berterimakasih banyak kepada MBAH RAWA GUMPALA atas bantuan nomor dan dana ghaibnya,alhamdulillah kini saya sudah bisa membuka usaha kembali yang dulunya pakum karna masalah faktor ekonomi dan kini kami sekeluarga sudah sangat serba berkecukupan dan tidak pernah lagi hutang sana sini,,bagi anda yang punya masalah keuangan jangan sungkan-sungkan untuk menhubungi MBAH RAWA GUMPALA karna insya allah beliau akan membantu semua masalah anda dan baru kali ini juga saya mendaptkan para normal yang sangat hebat dan benar-benar terbukti nyata,ini bukan hanya sekedar cerita tapi inilah kisah nyata yang benar-benar nyata dari saya dan bagi anda yg ingin seperti saya silahkan hubungi saja MBAH RAWA GUMPALA di 085==316==106==111

Post a Comment

Komen Tentang Blog Ini:

Related Posts with Thumbnails

Photo Albums at WiddlyTinks.com
Lilypie Kids Birthday tickers
***KEREDHAAN ALLAH terletak pada keredhaan kedua orang tua (ibu bapa), dan KEMURKAAN ALLAH terletak pada kemarahan orang tua***HR At-Tarmidzi.
Lilypie Kids Birthday tickers
YA ALLAH...
JADIKANLAH IBU BAPAKU, SUAMIKU, ANAK-ANAKKU DAN AKU, SEBAGAI HAMBA2MU YANG SOLEH...
BERKATILAH HIDUP KAMI DENGAN RAHMATMU... IZINKAN KAMI MENGHUNI SYURGAMU... LINDUNGI KAMI DARI API NERAKAMU...
Daisypath Anniversary tickers
Kasihanilah KAMI dan SAUDARA2 ISLAM KAMI... Ampuni dosa2 kami...Sesungguhnya Engkau Maha Pengasih lagi Maha Pengampun...
LAPIS...Lapis...Lapis...MY PASSION...


I Love Cheesecake.......!!!
.........and I love indian foods!!!

Sabda Rasulullah s.a.w;
"Seorang wanita yang mentaati suaminya serta menjaga solat dan puasanya, maka tertutuplah pintu-pintu neraka baginya dan masuklah ia ke mana-mana syurga yang disukainya..."
~WELCOME TO MY BLOG~
Dan... Syurga itu di bawah tapak kaki ibu...

Anok Tupai I & II ~Halim Yazid, Layaaannn..........

Jom kita Tai chi...
Warm up lah dulu...
Yeaah...Gerak kiri/kanan cam nak bersilat...
Pusing bahu n Lenggang kiri/kanan...
Bongkok n Pusing kepala..!
Lor... Ko amik gambo ker..?
Adehh... Sakit pinggang la plak..!
Hahaha.... Pasal tak leh stop ni...?


*The tale 0f you and I*


you gave walking sticks to others

yet you yourself were limping

you offered a lending hand

but it was you who needed help

you wore shields and armours

but it wasnt the outside that needed protection

you claimed others as foes and threats

yet you stabbed your very own heart

you blamed the time for being envious

was it not you who made the clock?

you walked the road with glitters and jewels

but back in home you slept on dirt

you conquered the lands and the oceans and skies

yet you moaned and screamed in dreams

you were the king of glorious men

but you were held captive of unseen strings

you claimed yourself a proud free man

yet you were chained to your old ventriloquist>

"By the power of Truth...."