feedburner
Enter your email address:

Delivered by FeedBurner

feedburner count

AL-FATIHAH


*************************BismillahirRahmanirRahim*************************
Bonda kak Sue
,
HAJJAH SITI AMINAH BT TAHIR telah kembali ke Rahmatullah pada Ahad, 20 Jun 2010 (7 Rejab 1431H). Semoga Allah merahmati rohnya dan ditempatkan dalam golongan hambaNya yang beriman. Amiiin... Al-Fatihah..

Terima kasih kepada yang sudi menghadiahkan Fatihah kepada bonda. Semoga Allah swt juga memberkati saudara-i...Wassalam.
Al-Fatihah...

Sms dan Kemarau Kasih

Labels: , ,

Sudah lebih seminggu aku, suami dan anak berada di rumah adik ipar untuk menjaga makan pakai mak mertua yang sangat uzur dari segi ingatan dan kekemasan diri. Sebelum ini pun kami selalu datang ke sini terutama sewaktu suami sedang bercuti dari kerja dan pada hari raya. Ikatan di antara keluarga adik ipar dan keluarga kami memang akrab. Anak-anakku memanggil mak saudara mereka 'mama' dan anak-anaknya memanggilku 'umi'. Seronok bila berjumpa sekali sekala, keakraban keluarga terpancar jelas.


Suatu hari, selepas selesai solat Zuhur dan membaca surah Yaasiin, aku bangkit mengemaskan sejadah dan telekung. Tiba-tiba mataku terpandang handphone suami yang terletak berdekatan. Ada pesanan ringkas yang baru masuk berdasarkan kerlipan lampu pada handphone tersebut. Entah mengapa hatiku terdetik untuk membuka dan membaca sms tersebut.

"U, boleh mtak tlg sket tak?" Begitu tertulis sms tersebut.. ringkas. Aku tengok siapa pengirimnya, ermm.. seorang wanita, 'Noraini Kg Baru". Gaya ayatnya seolah seorang 'kawan' yang amat akrab.

Naluri kewanitaanku mendesak! Menyamar sebagai suami, sms tersebut ku balas.

"Apa?" , ringkas lagi balasanku.

"X pe la, mcm mgganggu jer..." balas orang di sana.

Bila diamati maksud tersirat, dia mungkin merajuk dengan pertanyaan balas orang di sini yang begitu ringkas... maklum, sepatah perkataan saja untuk menjawab pertanyaannya. Hatiku yang nakal dan mula cemburu berkata-kata, "Mungkin orang di sini biasa membalasnya dengan gaya yang lebih manja dan ayat-ayat yang lebih panjang???"

"It's ok, kalau boleh I tolong, kalau x, I bgtau lah" Balasku lagi...terselit keikhlasan. Mana tau pihak di sana benar-benar dalam kesusahan.

"X pe la, mganggu jer, sowiiiii....." Balas lagi orang di sebelah sana.

Aku beristighfar dan meletakkan telepon kembali ke tempatnya!

"Sowiiii..." Hmm, mengada-ngada juga si pengirim sms ini, desus hatiku! Sebagai seorang wanita yang pernah bercinta, merajuk dan dipujuk, aku menterjemahkan ayatnya sebagai cuba 'main tarik tali' dan cuba 'merajuk' dan 'minta perhatian'. Kalau dilayan lebih lama takut hatiku yang tak dapat menahan amarah dan cemburu... takut pula iman tewas dan terkeluar perkataan yang kurang sopan. Al-maklumlah, ini soal hati dan perasaan seorang isteri menghadapi sms lunak dan mengada-ngada (gedik) dari seorang wanita yang mempunyai hubungan dengan suamiku sendiri, tak kiralah, samada kawan biasa atau luar biasa! Kalau kawan luar biasa lagilah lain macam desakan nafsuku untuk bertindak nanti... Astaghfirullah hal 'azim.

Si dia inikah puncanya dalam seminggu lebih ini suamiku agak 'sejuk' terhadap ku dan anak-anak? Selama ini suamiku sentiasa ceria bila bersama kami. Sentiasa murah dengan kasih-sayang dan sentiasa bergurau senda dengan kami. Maklumlah, kerjaya suamiku menuntutnya berada di lautan selama sebulan dan hanya dua atau tiga minggu sahaja di daratan untuk bersama keluarga dan menyelesaikan tugasan pejabat. Jadi, kepentingan dan perasaan keluarga kami sentiasa diutamakannya. Aku sentiasa bersyukur kerana dikurniakan Allah swt seorang suami yang bertanggungjawab kepada ibu, isteri dan anak-anak.

Tetapi! Ada tapinya...! Seperti yang dikatakan tadi, ada kelainan dalam seminggu ni. Aku sebenarnya sedang demam dan biasanya suamiku akan melayaniku dengan lebih baik tatkala aku demam. Kali ini ku perhatikan, beliau seolah tak mengambil kisah sangat pasal aku. Baik dari segi makan minum mahupun perasaanku.

Bukan aku sahaja yang merasai perubahan suami. Ia juga dirasai oleh anak sulung kami yang kebetulan sedang bercuti dan turut bersama kami. Jika selalunya suamiku akan memanggil anak kami dengan panggilan "abang..." dan kalau ingin menyuruh anaknya berbuat sesuatu, selalu dimulai dengan perkataan ''Abang, tolong babah.....". Kali ini perkataan-perkataannya lain macam, terus memanggil nama dan terus memerintah melakukan apa yang diingininya! Sehinggakan anak saya bersuara menyatakan kehairanannya dan 'terasa hati' dengan bapanya... Sedangkan beliau masih memanggil ketiga-tiga anak-anak saudara kami dengan panggilan biasa seperti 'abang, kakak, dan adik'.

Perkara kecilkan? Mengapa diperbesarkan?? Tetapi sebagai isteri yang sentiasa peka dan amat memahami sifat dan perangai suaminya, aku rasa itu adalah perubahan besar dalam diri suamiku! Selama ini baik di rumah kami, di rumah adik ipar malah di mana sahaja, suamiku memang menunjukkan kasih-sayang dan kemesraan kepada kami sekeluarga.

Sejenak berfikir dan setelah 'menurunkan suhu' amarah, ku tunjukkan sms itu kepada suami.

"Siapa perempuan ni bah?" Tanyaku dengan muka selamba menutupi perasaan cemburu.

"Ohh, kawan. dulu kerja di Petronas Carigali. Sekarang dah berhenti." Jawab suami tenang.

"Lain macam jer bunyi ayat tuu..? Macam dah mesra sangat dengan babah?" Soal siasat gaya polis pencenku mula lancar!

"Alaah... dia tu mintak tolong babah carikan kerja untuk dia. Babah tak layan sangat.. Dah nak jadi isteri orang dah pun." Balas suamiku cuba mematikan kecurigaanku.

Namun aku rasa ada sesuatu yang pelik. Kalau perempuan tu dah nak kawin, mengapa begitu mesra ayatnya dengan suami aku? Kenapa tak minta pertolongan bakal suaminya saja? Kenapa ayatnya seolah nak 'merajuk' dan minta 'dipujuk'...?

Aku dah lama hidup di dunia ni, dah macam-macam ragam orang perempuan dan lelaki yang aku jumpa. "Ya Allah, Kau selamatkan rumahtanggaku dan peliharalah ahli keluargaku dari kejahatan manusia, jin dan syaitan yang direjam..." Begitu hatiku memohonk perlindungan dari Allah Yang Maha Mengetahui.

Aku berhak mencurigai suamiku berdasarkan ayat sms yang diterima. Bukan cemburu buta rasaku! Selama ini ramai perempuan sepejabat dengan suamiku yang jauh lebih muda, lebih cantik dariku dan ada yang berpakaian menjolok mata serta bergaya seksi melalui tingkah-laku dan tutur kata! (MasyaAllah... mudah-mudahan Allah menutup hati anak-anak perempuan kita dari berpakaian sedemikian dan berperilaku sedemikian. Sesungguhnya azab Allah amat perit di akhirat nanti bagi perempuan yang tidak menutup 'aurat dan penggoda!). Tapi selama ini aku tidak curiga jauh sekali bertanya yang bukan-bukan pada suamiku. Aku tau suami aku jujur dan ikhlas mencari rezeki untuk keluarga kami. Setiap hari aku berdoa memohon perlindungan dan rahmat Allah swt ke atas suamiku, anak-anak-anaku dan diriku.

Selesai berbuka puasa sunat Rejab pada petang hari itu aku bertanya lagi kepada suami sebaik kami mengambil sejadah untuk berjemaah fardhu Maghrib,

"Betul babah tak ada apa-apa dengan Noraini?" tanyaku sambil menghiaskan bibir dengan senyuman...

"Betuuul... ish, umi ni.. jangan cari gaduhlah! Selama ni ada babah buat perangai ke? Babah tak suka rumahtangga kita kecoh-mecohlah" Begitu amaran suamiku!

Aku diam dan terus menunaikan solat Maghrib berimamkan suami. Selepas solat kami langsung membaca Yaasiin dan berdoa bersama sambil menunggu masuknya fardhu Isyak. Malam itu aku dihantui masaalah tersebut dan tidak dapat menahan gelisah. Sewaktu suami sedang tidur, aku menanyakan pendapat anak lelakiku dan seperti kuduga anakku meminta aku terus melayani bapanya dengan sebaik layanan, bersabar, berdoa dan berserah pada Allah Yang Esa.

"Tak perlu risau umi... Allah swt lebih mengetahui dan berkuasa ke atas segala sesuatu. Mohonlah perlindungan dariNya. Sesuatu tu tak akan terjadi tanpa izinNya! Selama ni pun umi selalu ajar abang buat macam tu kan, sabar..! " Kata anakku sambil tersenyum memandang wajahku.

Alhamdulillah... anakku berjaya menyejukkan hatiku yang gelisah. Aku baringkan badan di sisi suami sambil memerhatikan raut wajahnya yang sedang lena. Sejalur airmata menuruni pipiku yang tidak lagi setegang dahulu.. Jauh di sudut hati aku tetap berkeyakinan bahawa suamiku amat mengasihi aku dan anak-anak seperti selalu...

"Maha Suci Allah.. Tiada Tuhan Yang aku sembah selain Engkau.. PadaMu aku benar-benar memohon pertolongan, kurniakan kepadaku dan suamiku ikatan kemesraan dan kasih sayang suami isteri hingga ke akhirat. Kurniakan kepadaku, suamiku dan anak-anakku, hati, akal dan nafsu yang beriman...yang mendahulukan Allah dalam segala urusan kami dan sentiasa bertaqwa kepadaMu!! Subhanallah, walhamdulillah, wa la ilaa haillallah, wallah hu Akbar."

Malam itu aku tertidur dalam doa yang panjang...

Keesokannya sikap suami masih seperti hari-hari yang lalu.. walaupun aku terperasan dia cuba untuk memperbaiki keharmonian hubungan kami. Aku membiarkan keadaan berlalu seadanya. Tak banyak yang dapat aku lakukan kerana aku masih berada di rumah adik ipar. Takkan aku nak menempek dengan suami di hadapan mereka? Takkan aku nak mendesak suami dengan perkara yang belum sahih hujung pangkalnya?

Untuk menghilangkan resah dan gelora hati sendiri, aku layani mak mertuaku sebaik dan semampu yang aku boleh. Kasihan mak mertuaku.. seorang ibu yang baik. Suka dan dukanya hanya Allah swt yang tahu. Dalam umurnya yang menjangkau 80an, kadang-kadang terkeluar perkataan dan perbuatan yang menunjukkan dirinya sedang marah. Suatu ketika aku memerhatikan memek rupanya berubah menjadi sayu dan pilu...seakan mahu menangis! Pengalaman apakah yang mak tempuhi dan kisah apakah yang mak ingati, sehinggakan begitu rupa penderitaan yang ditanggung?? Maha Suci Allah, selamatkanlah ibu mertuaku dari azab dunia, azab barzakh dan azab api nerakaMu. Suamiku adalah antara 3 orang anak lelakinya yang cuba menjaga ibu mereka dengan baik. Semoga mak beroleh limpahan rahmat dariNya.. Amiiin..!!

Balik ke rumah kami, sikap suami berubah dan berkelakuan seperti biasa. Kasih-sayangnya menyerlah dan sentiasa bergurau-senda dengan kami. Aku bersyukur kerana kemarau kasih telah berakhir! Menunggu saat dan ketika yang baik, iaitu selepas kami selesai menunaikan solat Isyak, aku bertanya kepada suamiku;

"Babah betul ke tak ade ape-ape dengan Noraini tu?" Tanyaku sambil merenung mata suami sedalam mungkin.

"Hai umi ni.. tak abes-abes pasal tu lagi..?" Balas suamiku.

"Hati umi rasa tak selesa, tak happy la babah.. I just wanna know the truth, may it sweet or bitter. Please tell the truth, k?"

"Umi... Demi Allah babah tak pernah dan insyaAllah tak akan curang terhadap umi. Babah tak ada perempuan lain di hati kecuali umi. Babah tak akan menduakan umi, Ok?" Tangan suamiku siap diangkat seperti gaya orang mengangkat sumpah di mahkamah sewaktu melafazkan kata-kata tersebut!

Aku terkejut dan bersyukur di atas pengakuan suami tercinta, tetapi pada masa yang sama terasa seperti nak ketawa tergolek-golek!! Alhamdulillah, selesai sudah kemelut di hati dan kepercayaan hati diraih kembali. Terima kasih Ya Allah..! Kau makbulkan doaku!

"Tapi, kenapa babah macam tak kisah je dengan anak isteri masa kat rumah mama Fizah?" Soalku inginkan sedikit lagi penjelasan.

"Sebenarnya babah pun tak berapa sihat. Badan tak berapa fit. Nafas pun selalu termengah-mengah sejak balik offshore hari tu. Kat offshore pun babah demam. Babah tak nak bagi tau umi sebab umi tengah demam masa tu, takut umi terbeban pulak asyik fikirkan masalah babah. Tu pasal kadang-kadang babah diam je..." Panjang lebar penjelasan suamiku.

Rasa kasihan serta bersalah menghantui diri. Ku kucup tangan suami memohon ampun dan maaf kerana tersalah anggap terhadap sikapnya. Mungkinkah faktor umur dan kesihatan yang kurang baik menyebabkan aku menjadi terlalu sensitif? Tuhanku, Ampunilah dosaku...

Dua hari sahaja suamiku berada di rumah sendiri, kini terpaksa berangkat ke Miri, Kota Kinabalu, Labuan dan seterusnya offshore demi tugasan menyara keluarga. Hampir 2 minggu kami hanya bertanya khabar melalui talian telefon setiap hari.

Sebaik suamiku terbang ke offshore, jarang sekali mendapat panggilan telefon darinya disebabkan kesukaran sistem telekomunikasi menggunakan internet. Aku seolah seekor pungguk merindukan bulan... Sebak dan rindu rasa di hati setiap kali mendengar suara suami dari kejauhan. Aku rasa ini perasaan biasa yang dialami setiap isteri yang selalu berjauhan dari suami. Sebab itu agaknya bila suami agak kurang mesra denganku dan anak-anak, kami akan cepat terasa hati. Kami sentiasa inginkan kemesraan dalam hubungan kami anak-beranak. Masa untuk bersama terlalu pendek. Setiap detik adalah masa yang amat bermakna bagi kami sekeluarga.

Sepanjang masa babahnya outstation, anak sulungku mengambil tempat mengimamkan aku pada setiap solat fardhu. Di waktu malam abang akan mengulangkaji bacaan al-Qur'an bersamaku. Hatiku terubat dan merasa bahagia selama abang berada di rumah, sebaik menyelesaikan program asasi dan menunggu untuk mendaftarkan diri mengikuti pengajian ijazah sarjana muda kejuruteraan (Engineering) di sebuah IPTA dalam negara. Dari semenjak abang memasuki tingkatan satu di sekolah berasrama penuh, inilah kali pertama abang bercuti panjang. Adiknya masih mengikuti program asasi dan hanya bercuti 3 minggu pada bulan yang lalu. Arghh.... cepatlah masa berlalu. Tak sabar menunggu kepulangan suami ke sisi!

Semoga Allah swt sentiasa merahmati keluargaku di dunia hingga ke akhirat...InsyaAllah!

Semoga Allah swt merahmati pasangan-pasangan suami isteri di luar sana. Semoga segala suka-duka hidup berumah-tangga dapat diharungi dengan penuh kesabaran, kekuatan iman dan sikap bertoleransi di antara suami, isteri dan juga anak-anak yang menjadi tunggak kekuatan serta lambang kasih-sayang setiap keluarga. Mudah-mudahan setiap hari yang kita lalui dipenuhi dengan munajat dan perhambaan kepada Allah swt. Jika kita merangkak dalam mendekati Allah, pasti rahmatNya akan mendatangi kita sepantas berlari.

Perkongsian hidup dalam berumah-tangga umpama gigi dan lidah. Meski sentiasa rapat dan sentiasa bekerjasama, sesekali akan tergigit jua! Apa pun masaalah yang melanda, kita rujuklah pada Yang Esa, memohon belas ehsan dan rahmat dariNya. Kita hadapi dan berbincanglah dengan pasangan kita pada waktu yang sesuai dan butir bicara berlandaskan fakta, iman dan taqwa.

Buat anak-anak gadis serta wanita di luar sana, jagalah budi-bahasa dan tatacara berkomunikasi samada secara berdepan mahupun sekadar ber sms dengan rakan lelaki, pegawai atau ketua jabatan masing-masing. Beberapa patah perkataan yang 'berisiko' boleh mengeruhkan dan mungkin menghancurkan sebuah rumah-tangga orang lain yang sekian lama terbina. Sentiasalah bermuhasabah diri agar kita sedar tanggung-jawab sosial kita dan nilai diri kita dalam masyarakat.

Jangan diganggu suami atau isteri orang melainkan jika benar-benar memerlukan dan dalam keadaan yang terdesak. Jika perlu, gunakan saluran yang betul dengan perkataan yang betul. Apa salahnya jika kawan perempuan kepada seorang lelaki mengambil inisiatif mengenali isterinya dan apabila mempunyai suatu keperluan, mintalah izin dari isterinya untuk memohon bantuan dari suaminya. Begitu juga sebaliknya. Jangan ada yang menjadi mangsa secara sengaja atau tidak sengaja. Sebaik-baiknya setiap lelaki atau wanita yang sudah berumah-tangga perlu mengenalkan pasangan masing-masing kepada para rakan dan sahabatnya, supaya tidak timbul fitnah dan syak wasangka. Takutlah kepada Allah swt kerana Dia Maha Mengetahui setiap hasrat yang tersirat dan setiap sesuatu pasti mendapat balasannya, meskipun dosa atau pahala yang kita lakukan sebesar zarah!

Tidak ada manusia yang sempurna sifatnya di dunia ini. Namun kita cubalah sedaya upaya mendidik hati, akal dan nafsu diri kita, suami dan anak-anak kita agar beriman kepada Allah swt. Setiap kali selesai solat, berdoalah, kerana doa adalah senjata yang ampuh bagi muslimin dan muslimat! Amalkanlah Qunut Nazilah selepas solat kerana Nabi Muhammad saw sentiasa berdoa dengannya setiap kali baginda dan umat Islam dalam kesusahan.

Mudah-mudahan sketsa di atas memberi sedikit iktibar buat diri dan rakan-rakan serta anak-anak di luar sana. Siapalah diri ini untuk memberi pengajaran dan teladan. Namun apa yang baik kita kongsikan bersama dan yang buruk kita ambil sebagai sempadan.


~ Pada Liku Kehidupan ~

Melihatlah dengan hati yang bertasbih
Bersuaralah dengan lidah yang berzikir
Bergeraklah dengan jiwa yang beriman

Ya Rabb...

Engkaulah Yang Satu
Setiap alir darahku ada roh Mu
Setiap gerak sendi tulangku ada ehsan Mu
Dalam setiap sesuatu ada sifat Mu...


Terima kasih kerana sudi membaca.

Wassalam.







5 comments:
gravatar
HomeKreation said...
June 30, 2011 at 6:49 AM  

Salam Sue,
Al-fatihah buat bonda Sue, semuga roh nya di tempatkan bersama org2 beriman.
Happy belated birthday buat Sue, semuga tabah selalu & diberkati Allah dlm apa jua.

gravatar
Sueozana said...
July 1, 2011 at 12:11 AM  

Wlkmslm Along.
Amiiinn... Terima kasih di atas Fatihah n doa ikhlas Along buat bonda Sue.

Terima kasih jga atas birthday wish, smoga kita sama2 diberkati Allah swt.

gravatar
MOH KEMBARA said...
July 1, 2011 at 4:07 PM  

Assalamualaikum Sue, panjang citer...ni citer ke real? Kalau real memang Sue berbakat dlm menulis. Tahniah!

gravatar
Sueozana said...
July 3, 2011 at 2:46 AM  

wlkmsl kak...

hehe,panjaaaaang....
Asam garam hidup kak! tq :)

gravatar
Sueozana said...
July 3, 2011 at 2:47 AM  

*Wa'alaikummussalam

Post a Comment

Komen Tentang Blog Ini:

Related Posts with Thumbnails

Photo Albums at WiddlyTinks.com
Lilypie Kids Birthday tickers
***KEREDHAAN ALLAH terletak pada keredhaan kedua orang tua (ibu bapa), dan KEMURKAAN ALLAH terletak pada kemarahan orang tua***HR At-Tarmidzi.
Lilypie Kids Birthday tickers
YA ALLAH...
JADIKANLAH IBU BAPAKU, SUAMIKU, ANAK-ANAKKU DAN AKU, SEBAGAI HAMBA2MU YANG SOLEH...
BERKATILAH HIDUP KAMI DENGAN RAHMATMU... IZINKAN KAMI MENGHUNI SYURGAMU... LINDUNGI KAMI DARI API NERAKAMU...
Daisypath Anniversary tickers
Kasihanilah KAMI dan SAUDARA2 ISLAM KAMI... Ampuni dosa2 kami...Sesungguhnya Engkau Maha Pengasih lagi Maha Pengampun...
LAPIS...Lapis...Lapis...MY PASSION...


I Love Cheesecake.......!!!
.........and I love indian foods!!!

Sabda Rasulullah s.a.w;
"Seorang wanita yang mentaati suaminya serta menjaga solat dan puasanya, maka tertutuplah pintu-pintu neraka baginya dan masuklah ia ke mana-mana syurga yang disukainya..."
~WELCOME TO MY BLOG~
Dan... Syurga itu di bawah tapak kaki ibu...

Anok Tupai I & II ~Halim Yazid, Layaaannn..........

Jom kita Tai chi...
Warm up lah dulu...
Yeaah...Gerak kiri/kanan cam nak bersilat...
Pusing bahu n Lenggang kiri/kanan...
Bongkok n Pusing kepala..!
Lor... Ko amik gambo ker..?
Adehh... Sakit pinggang la plak..!
Hahaha.... Pasal tak leh stop ni...?


*The tale 0f you and I*


you gave walking sticks to others

yet you yourself were limping

you offered a lending hand

but it was you who needed help

you wore shields and armours

but it wasnt the outside that needed protection

you claimed others as foes and threats

yet you stabbed your very own heart

you blamed the time for being envious

was it not you who made the clock?

you walked the road with glitters and jewels

but back in home you slept on dirt

you conquered the lands and the oceans and skies

yet you moaned and screamed in dreams

you were the king of glorious men

but you were held captive of unseen strings

you claimed yourself a proud free man

yet you were chained to your old ventriloquist>

"By the power of Truth...."